Tidak Ada Kado Istimewa di HUT ke-496 DKI Jakarta

Nasional25 Dilihat

JAKARTA, – Hari ini genap sudah DKI Jakarta menginjak usia ke-496 tahun. Kota yang bermula kawasan pelabuhan Sunda Kelapa ini masih menyimpan sejuta impian.

Namun, hal-hal krusial masih menjadi penghalang harapan-harapan itu terwujud, khususnya bagi orang-orang yang ada di dalamnya.

Pagi ini saja, Jakarta mendapat kado berupa kualitas udara yang buruk. IQAir mencatat, indeks kualitas udara hari ini sudah mencapai 161 pada pukul 05.00 WIB, yang artinya tidak sehat.

Selain itu, kemacetan masih mendera setiap pada hari kerja di Jakarta. Target memindahkan pengguna kendaraan pribadi ke angkutan umum belum berhasil.

Menurut Wakil Ketua Bidang Pemberdayaan dan Penguatan Kewilayahan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Pusat Djoko Setijowarno, sejumlah kebijakan untuk mengurai kemacetan masih terus menghadapi kendala.

“Beberapa solusi yang diterapkan belum efektif. Kebijakan three in one, ganjil genap tidak memberikan solusi yang mujarab,” ucap Djoko kepada Kompas.com, dikutip Kamis (22/6/2023).

“Kebijakan jalan berbayar (electronic road pricing/ERP) mendekati di tahun politik tertunda. Khawatir tidak terpilih karena kebijakan tidak memihak calon pemilihnya,” ucap Djoko.

Di balik kemegahan Ibu Kota, tak semua warganya hidup layak dan nyaman. Meski tak nyaman, mereka bertahan di bawah kehidupan jalanan.

Salah satunya, seratusan warga memilih tinggal di kolong Jalan Tol Cawang-Tomang-Pluit Kilometer 17, Jelambar Baru, Jakarta Barat, akibat kesulitan ekonomi.

Sejumlah wilayah juga menjadi titik merah rawan tawuran. Mirisnya, pecahnya tawuran di sudut Ibu Kota tak sedikit dikaitkan dengan pengalihan transaksi narkoba yang berlangsung diam-dia[KOMPAS]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *